Trauma Sekolah, Ada kah?


Trauma Sekolah, Ada kah? Ada banget. Anak saia salah satunya. Trauma ini terjadi ketika mengenyam pendidikan anak usia dini alias PAUD. Usia yang terbilang golden age, yang istilahnya klo kita ngajarin apapun pasti cepet nyantolnya.

Saia tak tau awal mulanya gimana, mungkin juga karena saia mengabaikan hati nurani dan celoteh si bocah. Iyah, si bocah sempet berkata klo gak mau sekolah disini. Saia tanya kenapa, sayangnya si bocah tak bisa mengungkapkan alasannya. Sempet kepikiran seh, tapi saia udah terlanjur membayar biaya yang tak murah untuk bersekolah di sekolah ini. Dasar saia emak perhitungan yak hehehe.

Banyak pertimbangan di sekolah paud ini, pertama, lokasi berada di dalam komplek perumahan, jadi antar jemputnya gak jauh. kedua, saia tertarik dengan kurikulum pembelajaran yang ditawarkan untuk setahun kedepan. Bagi saia, kurikulumnya open mind dan gak bikin bosen anak. Selang beberapa waktu, si bocah mulai gak mau berangkat ke sekolah. Udah sampe depan sekolah, tiba – tiba nangis kejerrr minta pulang. Berbagai cara udah dicoba tapi masih gak mau banget sekolah, yaudah gak dilanjutkan. Stop!

Jangan tanya kepastian penyebabnya, karena saia pun tak tau pasti. Si bocah masih balita belum bisa mengungkapkan maksudnya dengan jelas, berkoordinasi dengan gurunya juga masih meraba – raba mengapa hal ini bisa terjadi. Beberapa kali saia menemani di kelas ataupun berkomunikasi dengan gurunya, akhirnya saia tau permasalahannya apa. Sejak saat itu saia sangat menyesal tidak mendengarkan hati nurani, tidak mendengarkan pendapat si bocah, dan tidak melakukan observasi terhadap sekolah secara maksimal. Ya, Saia Menyesal.

Setahun si bocah enggak sekolah, nolak banget klo denger kata sekolah, marah banget disusul nangis kejeerrr. Stres saia. Ngitung umur si bocah, akhirnya diputuskan gapapa lah nanti masuk SD umur 7 tahun lebih. Tapi saia gak berhenti mencari sekolah baru dan cara merayu si bocah biar mau sekolah lagi. Sempet kepikiran homeschooling tapi akhirnya saia tepis jauh – jauh pilihan ini. Yuk, Survey Sekolah 🙂

Awalnya saia mencari di dunia maya, sekolah yang memiliki proporsi lebih besar untuk belajar diluar kelas. Ya, melihat aktifitas si bocah lebih cocok untuk bersekolah sejenis sekolah alam gitu. Ketemu beberapa sekolah tapi klo belum diliat langsung kan gak enak ya, takut kejadian sama terulang. Emaknya trauma ini hehehe.

Memang pertemanan yang baik itu selalu memberikan manfaat banyak, ndilalah saia ketemu temen dan memberikan saia referensi sekolah yang mungkin cocok bwt si bocah. Jarak tempuhnya lumayan jauh dari rumah tapi itu bisa dipikir nanti lah. Gimana rasanya anak trauma sekolah? Gak enak banget pastinya. Menghadapi anak yang sensitif banget denger kata sekolah bikin syedih loh. Akhirnya tercetus kata Taman Bermain untuk membahasakan sekolah. Gak salah kan ya, toh di sekolah itu bermain sambil belajar.  Yak okesip, si bocah bisa nerima bahasa Taman Bermain, Yeaaayy 😀

Oiyah, ada satu lagi yang saia hadapi perihal trauma sekolah ini. Kebanyakan menolak adanya trauma sekolah, bagi mereka itu ENGGAK ADA. Lambat laun saia cuman doa aja seh, semoga mereka gak ngalamin anaknya trauma sekolah, semoga anak-anaknya suka sekolah. Jadi klo sekarang banyak keterkejutan karena liat badan si bocah bongsor tapi masih sekolah di Taman Kanak Kanak, yaaa saia cuman bilang, “iyah sempet enggak sekolah setahun soalnya trauma” 🙂 Dah ah gitu aja ceritanya, jangan lama lama yak klo syedih.

Syelamat Liburan Sekolah yak 🙂

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Trauma Sekolah, Ada kah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s