Deportasi

saya mo curhat,ato cerita ya ini judulnya he2 whateverlah πŸ˜› Gambar diatas saya ambil dari dalam kereta api yang melaju dengan kecepatan sedang, 5 menit meninggalkan stasiun Gambir di hari minggu pagi yang mendung bisa dikenang sepanjang masa usia saya niy (apaan coba!!). Hoaehhhhmmmm perjalanan saya sepertinya akan amat sangat lama sekali (penggunaan kata yg tidak efektif hehe πŸ˜› ) mengingat jarak jakarta-surabaya yang terbilang melelahkan jika harus mengukur pake penggaris hihi makin kacau ni si saya πŸ˜€ koper seberat 13kg saya rebahin aja dibawah kursi buat pijakan kaki, mo simpen diatas juga kagak bisa bayangin musti gimana, tengok depan blakang kagak ada pemuda perkasa yang bisa dimintain tolong,maklum saya tak kuat angkat beban,bukan binaragawati seh haha πŸ˜€

Ulat besi ini melaju makin kencang meninggalkan kota jakarta yang menyimpan sejuta peristiwa, rekan satu seat lagiy asik sendiri mainanΒ  PS2 dek pinjem dunk hihi ngarep bgt seh saya, heeemmmm enaknya cuman tidur klo kek giniΒ  πŸ˜€ **dasar tukang molorrr.Β  sejam dua jam tiga jam terlewati dengan buaian mimpi (uugghh knapa musti kebangun seh 😦 ) anehnya knapa saya gak bisa tdur lagiy yak,biasanya separuh perjalanan saya habiskan dengan merenda mimpi diiringi derak roda kereta api diatas rel (emang kereta api punya roda yak πŸ˜• ) sampe mana ini ya,melongok jendela kok yang terlihat hamparan karpet alam yang hijau menyenangkan,subhanallah πŸ™‚ this is it,cekidot kawan ni hamparan sawah menguning klo gak salah pas di daerah cirebon deh (maapkeun saya lupa) Continue reading

Advertisements